.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

umroh satutours : Ramadhan dan Kehamilan Sahabat Satutours

     Tidak ada jawaban yang jelas. Meskipun penelitian, kita tidak bisa yakin bahwa berpuasa aman untuk Anda dan bayi Anda.

     Namun, puasa pada kehamilan tampaknya lebih aman untuk Anda dan bayi Anda jika Anda merasa kuat dan cukup baik, dan jika kehamilan Anda berjalan dengan baik.

     Jika Anda tidak merasa cukup baik untuk berpuasa, atau khawatir tentang kesehatan atau keamanan bayi Anda, hukum Islam memberikan izin jelas untuk tidak berpuasa. Bicaralah dengan dokter atau bidan dan mendapatkan pemeriksaan kesehatan umum sebelum memutuskan untuk berpuasa.

     Salah satu faktor adalah ketika puasa berlangsung. Jika Ramadhan bertepatan dengan musim panas, ini berarti cuaca panas dan hari-hari yang panjang, yang menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar dari dehidrasi.

     Beberapa studi menunjukkan sedikit atau tidak ada efek pada bayi yang baru lahir yang ibu berpuasa pada kehamilan. Lainnya menunjukkan masalah kesehatan di kemudian hari, atau bahwa puasa pada kehamilan mungkin memiliki beberapa efek pada kecerdasan atau kemampuan akademik seorang anak.

Inilah yang penelitian telah memberitahu kami sejauh ini:

  1. Skor Apgar bayi dari wanita yang berpuasa pada kehamilan tidak berbeda dari bayi perempuan yang tidak berpuasa.
  2. Puasa pada kehamilan dapat menyebabkan bayi memiliki berat badan lahir rendah, terutama jika puasa berlangsung pada trimester pertama. Namun, penelitian lain menemukan perbedaan dalam berat lahir menjadi sangat kecil.
  3. Bayi yang lahir dengan ibu yang berpuasa baik dalam kehamilan atau pada saat pembuahan dapat tumbuh menjadi sedikit lebih pendek dan lebih tipis. Tapi sekali lagi, perbedaan ini sangat kecil.
  4. Keseimbangan kimiawi perubahan darah saat Anda Berpuasa. Tapi perubahan tidak tampak berbahaya bagi Anda atau bayi Anda.
     Ada beberapa kekhawatiran bahwa puasa dapat mempengaruhi seberapa baik bayi tumbuh dalam rahim (rahim), atau puasa yang mungkin berhubungan dengan persalinan prematur. Beberapa studi menunjukkan bahwa lebih banyak bayi yang lahir lebih awal jika ibu mereka berpuasa pada bulan Ramadhan, meskipun Anda tinggal di negara juga memainkan bagian.

     Jika berat badan Anda dan gaya hidup umumnya sehat Anda mungkin mengatasi lebih baik dengan puasa. Bayi Anda membutuhkan nutrisi dari Anda, dan jika tubuh Anda memiliki cukup menyimpan energi, puasa cenderung memiliki kurang dari dampak.

     Bagaimana tubuh Anda dengan puasa juga akan tergantung pada:

  1. kesehatan umum Anda sebelum Anda hamil
  2. tahap kehamilan
  3. lamanya waktu Anda berpuasa pada siang hari
     Puasa di musim panas cenderung bekerja lebih keras untuk Anda dari itu akan di musim dingin karena hari lebih lama dan suhu yang lebih tinggi.

     Menurut beberapa penelitian, sekitar tiga perempat dari perempuan Muslim di seluruh dunia hamil memilih untuk berpuasa selama Ramadhan. Tapi semua orang memiliki cara mereka sendiri mengamati Ramadhan.

     Kebanyakan pemimpin Islam mengatakan bahwa Anda harus puasa jika Anda cukup sehat untuk melakukannya. Tetapi mereka juga mengatakan bahwa jika Anda tidak sehat Anda tidak harus berpuasa. Anda tidak harus mengabaikan izin ini khusus jika Anda merasa tidak enak badan, atau jika Anda takut bahwa puasa dapat membahayakan Anda atau bayi Anda.

     Hanya Anda yang bisa menilai seberapa sehat Anda rasakan, dan apa keputusan yang tepat untuk Anda. Bicaralah dengan keluarga Anda, bidan atau dokter, dan syekh Islam, untuk membantu Anda untuk mempertimbangkan pilihan Anda.

     Rencana ke depan untuk membuat segalanya lebih mudah selama bulan Ramadhan:

  1. Bicaralah dengan bidan, yang dapat memeriksa kesehatan Anda dan untuk kemungkinan komplikasi yang berpuasa membuat Anda lebih rentan terhadap, seperti diabetes (gestational diabetes) dan anemia. Anda mungkin perlu lebih sering check-up selama puasa Anda untuk memonitor kadar gula darah Anda. Puasa tidak dianggap aman jika Anda memiliki diabetes dan sedang hamil.
  2. Jika Anda digunakan untuk memiliki banyak minuman berkafein, seperti kopi, teh dan cola, memotong kembali sebelum Anda puasa untuk mencegah sakit kepala penarikan. Anda tidak harus memiliki lebih dari 200mg kafein sehari ketika Anda sedang hamil, yaitu sekitar dua cangkir kopi instan. Ingat bahwa cokelat dan teh hijau juga mengandung kafein.
  3. Bicaralah dengan atasan Anda tentang mengelola pekerjaan Anda selama bulan Ramadhan, baik melalui pengurangan jam kerja Anda atau memiliki istirahat ekstra. Baca lebih lanjut tentang bekerja dan berpuasa.
  4. Dokter, bidan atau ahli diet dapat membantu Anda untuk bekerja di luar kebutuhan diet Anda.
  5. Buatlah catatan harian makanan, sehingga Anda tahu apa yang Anda makan dan minum.
  6. Mulai mempersiapkan awal dengan melakukan belanja dan tugas sebelum Anda puasa.

     Hubungi dokter Anda secepat mungkin jika:

  1. Anda tidak meletakkan berat badan cukup, atau kehilangan berat badan. Anda mungkin tidak akan ditimbang selama janji antenatal Anda, jadi cobalah untuk menimbang diri Anda secara teratur di rumah saat Anda sedang berpuasa.
  2. Anda menjadi sangat haus, yang weeing lebih jarang, atau jika wee Anda menjadi berwarna gelap dan berbau tajam. Ini adalah tanda dehidrasi, dan dapat membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi saluran kemih (ISK) atau komplikasi lain.
  3. Anda mengembangkan sakit kepala atau sakit lainnya, atau demam.
  4. Anda menjadi mual atau muntah mulai.

Anda harus menghubungi dokter Anda segera jika:

  1. Ada perubahan nyata dalam gerakan bayi Anda, seperti jika bayi Anda tidak bergerak atau menendang sebanyak.
  2. Anda melihat sakit kontraksi seperti. Ini bisa menjadi tanda persalinan prematur.
  3. Anda merasa pusing, pingsan, lemah, bingung atau lelah, bahkan setelah Anda telah memiliki baik sisa. Berbukalah dengan segera dan minum air yang mengandung garam dan gula, atau larutan rehidrasi oral seperti Dioralyte, dan hubungi dokter.

     Tetap tenang dan menghindari situasi stres. Perubahan dalam rutinitas Anda, kekurangan makanan dan air, dan makan dan minum pada waktu yang berbeda, dapat menyebabkan stres. Ibu hamil yang berpuasa selama bulan Ramadhan ditemukan memiliki tingkat yang lebih tinggi dari hormon stres kortisol dalam darah mereka daripada wanita yang tidak berpuasa.
     Ambil hal-hal mudah, dan menerima bantuan ketika ditawarkan. Bahkan jika keluarga Anda dan teman-teman tinggal sampai larut malam, Anda mungkin perlu untuk menandai Ramadhan ini dengan lebih tenang, tenang.
     Mintalah keluarga atau teman-teman yang telah berpuasa ketika sedang hamil untuk tips dan saran.
     Tetap tenang, karena Anda mungkin mengalami dehidrasi saat puasa, yang tidak baik bagi Anda atau bayi Anda.
     Merencanakan hari Anda sehingga Anda dapat mengambil istirahat secara teratur.
Cobalah untuk tidak berjalan jauh atau membawa barang berat.
Mengurangi pekerjaan rumah tangga dan apa pun yang ban Anda keluar.

     Pilih berbagai makanan sehat dan memiliki banyak untuk minum di sahur (makan sebelum subuh) dan Iftar (makanan diambil di senja). Memiliki camilan tidur sehat juga, dan mengatur jam alarm Anda jika Anda perlu, sehingga Anda tidak melewatkan makan sahur Anda.
     Pilih makanan yang melepaskan energi secara perlahan. Karbohidrat kompleks, seperti biji-bijian dan biji, dan makanan tinggi serat, seperti kacang-kacangan, sayuran dan buah-buahan kering, akan membantu untuk membuat Anda pergi. Ini juga akan membantu untuk mencegah sembelit.
Hindari memiliki banyak makanan manis yang akan meningkatkan kadar gula darah dengan cepat. Gula darah Anda kemudian bisa turun dengan puasa, yang mungkin membuat Anda merasa lemas dan pusing.
     Daripada tinggi lemak, makanan olahan, memilih pilihan sehat seperti kentang atau buncis.
Pastikan Anda mendapatkan banyak protein dari kacang-kacangan, kacang-kacangan dan dimasak daging dan telur. Ini akan membantu bayi Anda untuk tumbuh dengan baik.
     Cobalah untuk minum sekitar 1,5 liter sampai 2 liter air atau cairan lainnya antara senja dan fajar, dan menghindari minuman berkafein seperti teh dan kopi. Kafein membuat Anda kehilangan lebih banyak air ketika Anda wee, sehingga Anda mungkin akan lebih mungkin untuk mengalami dehidrasi, terutama jika cuaca panas.

     Tanyakan kepada bidan untuk memberikan cek kesehatan umum sebelum Anda mulai. Sebuah syekh Islam mungkin akan menyarankan mendapatkan nasihat medis untuk membantu Anda untuk membuat keputusan Anda. Pertimbangkan mencoba puasa sidang satu atau dua hari, melihat bagaimana perasaan Anda, dan kemudian kembali ke bidan atau dokter untuk check-up.

sumber :
mond D, Mazumder B. 2008. The effects of maternal fasting during Ramadan on birth and adult outcomes. NBER Working Paper 14428. National Bureau of Economic Research. www.nber.org [Accessed July 2012]

Almond D, Mazumder B. 2011. Health Capital and the Prenatal Environment: The Effect of Maternal Fasting During Pregnancy. www.nber.org [Accessed July 2012]

Almond D, Mazumder B, van Ewijk R. 2012. Fasting during pregnancy and children's academic performance. NBER Working Paper 17713. National Bureau of Economic Research cee.lse.ac.uk [Accessed July 2012]

Arab M, Nasrollahi S. 2001. Interrelation of Ramadan fasting and birth weight. 143. Hamadan Iran. Medical Journal of Islamic Academy of Sciences. 14(3)

Azizi F, Sadeghipour H, Siahkolah B et al. 2004. Intellectual development of children born of mothers who fasted in Ramadan during pregnancy. International journal for vitamin and nutrition research. 74(5): 374-380

Azizi F. 2010. Islamic fasting and health. Ann Nutr Metab. 56(4): 273-82. Epub 2010 Apr 24

CIA/NHS. 2007. Communities in Action, supported by NHS. Ramadan health guide: A guide to healthy fasting. www.communitiesinaction.org [Accessed July 2012]

Cross JH, Eminson J, Wharton BA. 1990. Ramadan and birth weight at full term in Asian Moslem women in Birimingham. Archives of Disease in Childhood. 65: 1053–1056

Cross-Sudworth F. 2007. Effects of Ramadan fasting on pregnancy. British Journal of Midwifery. 15(2): 79-81

Dikensoy E, Ozcan B, Cebesoy B, et al. 2008. Effect of fasting during Ramadan on fetal development and maternal health. J Obstet Gynaecol Res. 34(4): 494–498

Dikensoy E, Ozcan B, Cebesoy B, et al. 2009. The effect of Ramadan fasting on maternal serum lipids, cortisol levels and fetal development. Arch Gynecol Obstet. 279: 119–123. mmacanada.org [Accessed July 2012]

Miles L, Foxen R. 2009. New guidelines on caffeine in pregnancy. Nutrition Bulletin. 34(2), published online 22 May. onlinelibrary.wiley.com [Accessed July 2012]

Mirghani HM, Hamud OA. 2006. Diet Restriction on Pregnancy Outcome. American Journal of Perinatology. 23(1): 21-24

NHS Choices. 2012. Ramadan health: FAQs. NHS Choices, Health A-Z. [Accessed July 2013]

Robinson T, Raisler J. 2005. Fasting among pregnant Muslim women in the United States. Ethnicity and Disease. (15): S1-99 – 103. www.hawaii.edu [Accessed July 2012]

van Ewijk R. 2011. Long-term health effects on the next generation of Ramadan fasting during pregnancy. Journal of Health Economics. 30(6): 1246-1260 van Ewijk R, Painter RC, Roseboom TJ. 2013. Associations of prenatal exposure to Ramadan with small stature and thinness in adulthood. Am J Epidemiol 177(8): 729-736

Ziaee V, Kihanidoost Z, Younesian M, et al. 2010. The effect of Ramadan fasting on outcome of pregnancy. Iran J Pediatr. 20 (2): 181-186

http://www.babycentre.co.uk/a1028954/fasting-in-pregnancy#ixzz2aJxtvnIL

0 komentar:

Post a Comment